Saturday, 2 July 2016

ADA APA DI AKHIR RAMADHAN?

Assalamu'alaikum, Sahabat...
Meme ini beredar di berbagai sosmed. Entah siapa yang pertama kali membuat.
Meme di atas wira-wiri di WA dan beranda facebook saya beberapa hari ini. Pasti sahabat-sahabat juga sudah lihat kan?

Eh, tapi benar juga, sih. Kemarin saya cari jilbab untuk anak saya. Tapi toko baju langganan saya penuhnya luar biasa. Saya balik deh, tidak jadi beli. Toh, anak-anak sudah punya jilbab yang lain. Soalnya saya paling malas kalau harus berdesak-desakan.

Di sisi lain, musholla di tempat saya biasa tarawih, tidak sepenuh biasanya. Orang-orangnya entah kemana. Husnudzonnya mungkin banyak ibu-ibu yang sedang "halangan". Tapi ternyata bapak-bapaknya banyak juga yang halangan. Hehe...

Lalu, saya beli baju lebaran tidak? Hihi...

Jadi, saya sudah menjahitkan baju seragam lebaran untuk anak-anak saya sebelum Ramadhan. Nah, yang seragam itu sudah jadi di awal Ramadhan. Saya juga membelikan anak-anak baju jadi untuk lebaran di pertengahan Ramadhan. Jadi saat itu toko-toko belum terlalu ramai. 

Belanja baju lebaran untuk anak serasa wajib ya... Bukan apa-apa. Mereka kan sering saling bertanya dengan teman-temannya. Kasihan saja kalau teman-temannya sudah dibelikan, tapi mereka tidak. 

Kalau kami? Abi dan Bunda tak perlu lah baju baru. Baju lama masih bisa dipakai. Lagipula tidak lebaranpun kadang beli baju juga kan? 

Kalau kue lebaran?

Biasanya kami beli seperlunya saja. Kalau memang habis, baru kami beli lagi. Toh kami ini keluarga muda. Jadi, tamu kami tidak banyak. Kalaupun ada, biasanya tetangga dan murid-murid Abi di MTs saja.

Mall, toko baju, dan toko kue yang ramai menjelang lebaran rasanya sudah menjadi tradisi. Kan rejeki tiap orang ada masanya tersendiri ya... Dan merekalah yang ketiban rejeki tiap Ramadhan datang.

Eh tapi, sebenarnya tidak semua orang sibuk dengan baju lebaran, kue lebaran, dan hal-hal lain seputar lebaran di akhir Ramadhan ini. Saya tahu ada beberapa gelintir orang yang menghabiskan sepuluh malam terakhir Ramadhan untuk beri'tikaf. Mendekatkan diri pada Allah, banyak berdzikir, membaca Al-Qur'an dan amal ibadah lainnya.

Nah, mumpung Ramadhan insya Allah masih tiga hari lagi, saya mengingatkan diri saya sendiri untuk lebih kuat beribadah lagi. Karena biasanya begitu ditinggalkan Ramadhan saya suka sedih saat melihat ke belakang. Ternyata belum banyak amal sholih yang saya kerjakan. Begitu banyak saya melewatkan hari-hari Ramadhan tanpa kebaikan. Rabbighfirli dzunubi...

Ayo kejar keutamaan Ramadhan. Selagi ia belum pergi meninggalkan kita.

2 comments:

  1. Hehe... Beberapa masjid dan mushalla memang mulai menyepi, Mbak. Pertanda lebaran semakin dekat. Tapi, alhamdulillah, masih ada juga yang tetap ramai. Walaupun tidak sebanyak yang melengang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, Pak. Ada jg yg tetap ramai masjidnya. Saya lihat di tempat saya ada masjid jamaahnya istiqomah. :)

      Delete

Terima kasih telah memberikan komentar di blog saya. Mohon untuk memberi komentar dengan kata yang santun. Terima kasih. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...