Monday, 10 October 2016

AGAR SI KECIL TAK REWEL SAAT DITINGGAL BEKERJA

Assalamu'alaikum, Sahabat...

Bagi ibu yang baru selesai cuti melahirkan, meninggalkan si kecil untuk kembali bekerja tentu merupakan hal yang terasa berat. Si kecil yang begitu menggemaskan harus ditinggalkan pada orang lain. Dilema ibu bekerja memang begitu ya... 

Meski ada yang bisik-bisik untuk resign saja, tetapi karena ada berbagai alasan, ibu tetap harus berangkat bekerja. Padahal itu adalah bisikan yang sungguh menggoda. :)

Karena memutuskan tetap bekerja, tentu ibu harus punya strategi (apa sih :D) agar si kecil tak rewel saat ditinggal bekerja. Kalau saya sendiri sudah tiga kali melalui dilema itu. Dan ini yang biasanya saya melakukan ketika memulai kembali aktifitas kerja:

1. Pastikan pengasuh si kecil adalah orang yang bisa dipercaya.

Paling aman memang menitipkan si kecil pada orang tua. Tetapi jika harus mempercayakan si kecil pada orang lain, ada baiknya ibu mencari tahu dulu latar belakang orang tersebut. Agar ibu bisa tenang meninggalkan si kecil. 


Selain itu, meski sudah ada pengasuh, tidak ada salahnya ibu meminta bantuan Saudara agar sesekali menengok si kecil. Tentu ini untuk keamanan si kecil dan juga ketenangan hati ibu.

2.  Selalu berpamitan pada si kecil tiap berangkat kerja.

Saya selalu melakukan ini sejak si kecil berusia 3 bulan (batas cuti saya 3 bulan). Meski si kecil belum paham, tapi karena ikatan batin, si kecil pasti bisa merasakan isi hati ibu. 

Memang awalnya si kecil menangis kalau akan ditinggal ibu bekerja. Tapi membiasakan berpamitan akan bermanfaat ketika si kecil sudah lebih besar. Lama-lama si kecil akan terbiasa. Dan akan mengerti bahwa ibu akan berangkat kerja. Alhamdulillah, anak-anak saya tidak ada yang nangisan kalau saya tinggal kerja. 

Jadi, sejak awal sebaiknya ibu tidak sembunyi-sembunyi saat meninggalkan anak untuk bekerja. Karena kalau terlalu sering sembunyi-sembunyi, si kecil justru akan menangis keras saat ibu ketahuan mau berangkat kerja.

3. Sisihkan sedikit waktu untuk bermain sebelum berangkat.

Jangan mengacuhkan si kecil menjelang ibu berangkat kerja. Manfaatkan waktu untuk mengajak si kecil bermain meski sebentar. Ketika waktunya berangkat, si kecilpun akan sukarela melepaskan ibu berangkat kerja. 

Setelah berusaha, tinggal berdo'a dan tawakkal saja pada Allah. Semoga si kecil selalu dalam lindungan-Nya.

Bagaimana ibu, sudah siap bekerja lagi?

Wassalamu'alaikum
Ummi
  

12 comments:

  1. Setuju mbak dengan berpamitan. Saya sering gagal paham dengan anak ditilap. Katanya kalau nggak ditilap si anak jerit2 gak mau, padahal mungkin saja krn dia takut ditinggal diam2. Juga nggak boleh bohong. Kalau pamit ke warung sebentar ya harus benar2 sebentar. Kalau terlambat pulang, harus minta maaf. Begitu pula kalau dinas luar kota. Agar anak tau kapan harus berharap dan tidak pernah mengalami kekecewaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Mbak. Kalau sering ditilap atau dibohongi, jangan2 nanti anak2 gak percaya lagi sama orang tuanya.

      Delete
  2. Saya lebih merelakan absen telat demi menyuapi, memandikan dulu anak sebelum berangkat kerja dulu demi bonding. Sedari bayi jg saya biasakan menyusui dan memandikan dulu jadi meski saya bekerja tp ttp jika saya sdh dirumah maka siapapun kalah sama saya hahaha anak saya ttp hanya mau dg saya. Dan betul mba selebihnya berdoa semoga anakku dilindungi selalu aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren, Mbak. Saya juga berusaha begitu. Sampai2 teman yg nelpon saya diluar jam kantor sebel. Soalnya hp saya silent. Demi bersama anak. :D

      Delete
  3. Aku ingat banget anakku bbrpa kali nangis karena aku kerja. Skrg udh gede ya makin mandiri. Makasih tipsnya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sudah terbiasa, lama2 mandiri ya Mbak... Tapi tetap kalau di rumah, bunda adalah milik si kecil. :D

      Delete
  4. Alhamdulillah sejak dulu saya serumah dengan ibu jadi aman dan nyaman menitikan anak pada beliau. Memang kalau cari pengasuh harus hati-hati dan terus dipantau ya mbak Ummi, bukan berarti kita nggak percaya tapi kadang ada hal yang terjadi diluar dugaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu kelebihannya kalau serumah dg orang tua ya, Mbak. Ada orang yg dipercaya. :)

      Delete
  5. Haaa...iya Mbak. Suka deg deg an takutnya rewel pas ditinggal, dulu pas bayi. Sekarang udah gede-gede, udah pada tahu ibunya kerja. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, Mbak. Klo sudah gede sih sudah lebih pengertian ya... :)

      Delete
  6. Setuju banget mbak, jangan sampai ditilap. Harus pamit dan kita harus pegang janji, jangan bilang pulang sore tapi nyatanya malam. Pengalamanku dulu awalnya memang rewel tapi nggak sampai tantrum, tapi lama2 mereka percaya kalau aku pasti menepati janji dan tidak tiba2 menghilang.

    ReplyDelete
  7. Anak2ku dari kecil juga kupamiti mba klo mau ngantor. Pada kondisi tertentu memang mereka rewel dan merajuk, tapi lama2 ngerti jg kok klo ibunya memang harus bekerja dan ibu pergi kerja itu bukan berarti tak sayang. Tinggal ibunya aja sih ya gimana membentuk bonding dengan anak2 di kala sedang di rumah. Jujur aja, aku jadi kangen nih mba pada kerewelan anak2ku saat kecil dulu hihihiii... Sekarang udah pada gede dan apa2 bisa sendiri, ibunya kayak enggak dibutuhin lagi :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah memberikan komentar di blog saya. Mohon untuk memberi komentar dengan kata yang santun. Terima kasih. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...